Suka Beri Makan Buaya, Pria Tanjungpandan Ini Hilang Diduga Diterkam Sang Monster Sungai

Suka memberi makan buaya, seorang warga Belitung Timur, Bangka Belitung dilaporkan hilang. Juperi Ahmad (53) yang berprofesi sebagai penjaga pintu air perusahaan pengolahan pasir (BSM) di Rawa Sungai Desa Dukong, Kecamatan Simpang Pesak, Belitung Timur, Kepulauan Bangka Belitung diduga hilang tenggelam diterkam buaya. Sebelum dilaporkan hilang, Jumat (18/6/2021) sore pria tersebut dikabarkan belum pulang saat rekan rekannya sudah mulai meninggalkan tempat kerjanya.

Juperi menjadi orang terakhir yang berada di kawasan muara yang banyak buaya. Kepala Kantor SAR Pangkalpinang Fazzli yang dikonfirmasi Kompas.com membenarkan adanya kejadian membahayakan atas nama Juperi Ahmad. "Pencarian dilanjutkan besok pukul tujuh pagi.

Hari ini ada beberapa kendala seperti banyaknya ranting di muara dan lokasinya itu banyak buaya," kata Fazzli dalam pesan WhatsApp, Sabtu (19/6/2021). Fazzli menuturkan, laporan orang hilang pertama kali diterima pada Jumat (18/6/2021) malam. Tim langsung bergerak ke lokasi dan tiba sekitar pukul 02.00 WIB.

"Ada tiga tim yang melakukan pencarian, termasuk dari pihak perusahaan yang menggunakan ekscavator," ujar Fazzli. Rekan kerja korban bernama Mustadi melaporkan, kawanan buaya kerap muncul di kawasan tempat mereka bekerja. Korban diketahui sering memberi makan buaya yang muncul ke permukaan.

Bahkan korban sering mengingatkan rekannya untuk tidak mengusir buaya yang muncul tersebut. "Katanya kalau diberi makan buaya tidak akan mengganggu," ujar Mustadi. Menurut Mustadi, buaya tersebut biasanya dikasih makan daging ayam dan daging anjing.

Pada hari dilaporkan hilang, korban diketahui pulang paling akhir. Ketika itu saat menjelang sore ada empat orang karyawan, tiganya langsung pulang dan korban masih berada di lokasi. Danpos SAR Basarnas Belitung Rahmatullah Hasyim saat dikonfirmasi Posbelitung.co, Sabtu (19/06/2021).

Menurut Rahmatullah dikutip Pos Belitung, Juperi Ahmad adalah warga Kelurahan Perawas, Tanjungpandan. Dugaan korban hilang diserang buaya ini terjadi pada Jumat (18/6/2021) pukul 18.40 WIB kemarin. Awal kejadian saat mandor perusahaan bernama Eli melihat korban tidak berada di tempat.

Ia menunggu mesin air lebih dari satu jam, karena merasa aneh, Eli langsung melapor ke kadus dan kades tentang kejadian tersebut. Setelah dilaporkan kemudian warga setempat, Polsek Dendang, BPBD Beltim, Tagana, Basarnas, dan TNI AL langsung mencari keberadaan korban. Di lokasi kejadian ditemukan motor, dompet, ponsel, dan identitas korban,

"Menurut informasi karyawan di perusahaan itu sering melihat buaya besar timbul dan berjemur di pinggir rawa tersebut," kata Rahmatullah. Sampai berita ini diturunkan Sabtu (19/6/2021), Tim SAR Gabungan masih terus melakukan pencarian korban diduga diterkam buaya. Berikut sederet serangan buaya yang terjadi di Bangka Belitung:

Serangan buaya di Belitung Timur sebelumnya terjadi akhir Mei 2021 silam. Korbannya adalah Dadang, warga Kabupaten Belitung Timur, Provinsi Bangka Belitung. Dia selamat setelah sempat berduel dengan buaya sepanjang empat meter yang menerkamnya.

Dadang mencongkel mata reptil ganas tersebut dan dilepaskan. Meski demikian, kaki telapak kaki hingga setengah pahanya harus terluka. Posbelitung.co (bangkapos.com group) menyambanginya di ruang perawatan RSUD Belitung Timur, Senin (31/5/2021).

Kaki kirinya terlihat tidak ada luka namun di ujung ujung kuku kakinya hingga beberapa area telapak kakinya terlihat banyak darah kering. Tampak beberapa luka lecet di bagian tubuh lainnya. Dia baru saja melakukan operasi pemasangan pen pada kaki kanannya karena patah setelah bergulat dengan buaya tidak jauh dari rumahnya di Pangkalan Perahu Perumahan Minapolitan, Desa Baru, Manggar, Belitung Timur pada Minggu (30/5/2021) pukul 19.00 WIB.

Maryani menceritakan awalnya Dadang ingin menyiapkan perahu untuk mencari nafkah keesokan harinya bersama temannya. Namun, saat dia tengah menurunkan perahunya tiba tiba dia disambar buaya. Sontak dia teriak meminta pertolongan kepada temannya.

Mendengar teriakan Dadang, temannya yang tengah menyiapkan perahu di sisi lainnya langsung membantu. Temannya memegang ekor buaya tersebut yang sudah membawa Dadang ke tengah sungai. Sedangkan Dadang, menurut istrinya, sudah dalam kondisi memeluk buaya tersebut.

"Untuk mempertahankan diri, suami saya memukul mukul buaya itu. Pertama kena jari, kemudian badan, lalu terakhir kena mata buaya. Saat mencongkel matanya itulah, akhirnya dilepaskan dari buaya itu," kata Maryani yang mengatakan ukuran panjang buaya tersebut hampir empat meter dengan besaran lebih dari pelukan orang dewasa. Warga Kota Pangkalpinang, Kepulauan Bangka Belitung kembali dihebohkan dengan kemunculan seekor buaya berukuran dua meter, Minggu (6/6/2021) silam. Buaya tersebut muncul di Kolong Kepuh, Kelurahan Bacang, Kecamatan Bukit Intan.

Di sana lah, buaya menampakkan diri dan menjadi tontonan warga setempat. Menurut Hairul (50) warga sekitar, ada dua ekor buaya dengan ukuran yang beragam di kolong itu. Buaya kecil berukuran dua hingga tiga meter sedangkan buaya besar berukuran sekitar empat meter.

Keduanya kerap menampakkan diri ke permukaan dan tak jarang berjemur di daratan sekitar. "Kemarin siang buaya muncul di sana (Kolong Kepuh red) di atas gundukan pasir warnanya kuning kehitaman. Saya kira orang ramai ramai ada kecelakaan ternyata ada buaya. Ukurannya sekitar dua meter. Banyak juga warga yang melintas memfoto buaya," ujar Hairul kepada Bangka Pos, Senin (7/6/2021) pagi. Hairul mengatakan, buaya tersebut sering muncul saat banjir. Selain itu, pada malam hari buaya juga sering berenang dengan leluasa di Kolong tersebut.

Ia juga mengaku sering melihat buaya muara tersebut saat memancing ikan. "Waktu saya mancing juga sering melihat buaya itu, kadang kepalanya saja yang terlihat di pinggiran kolong. Tetapi, setelah matanya saya sorot dengan senter buayanya langsung lari," terang dia. Sementara itu, Ali (40) seorang pencari ikan di Kolong Kepuh mengaku terbiasa dengan kemunculan buaya tersebut.

"Sudah biasa buaya itu muncul. Kalau siang siang begini saya sedang cari ikan kadang berenang ke hulu buayanya," kata Ali. Lebih lanjut, apabila buaya tersebut muncul di dekatnya, Ali biasa langsung bergegas untuk meninggalkan perairan dan segera naik ke daratan. "Kalau muncul di dekat saya, saya langsung naik ke atas biasanya kepala buaya terlihat saat berenang," ungkapnya.

Balakangan buaya di Kolong Kepuh dikabarkan telah berhasil ditangkap. Jasad Edi Pradesa (42), seorang penambang timah tradisional di Kecamatan Gantung, Kabupaten Belitung Timur, Provinsi Bangka Belitung, ditemukan dengan kondisi mengenaskan Minggu (13/6/2021). Edi sebelumnya diterkam buaya ganas saat hendak menambang timah secara tradisional di sekitar Bendungan PICE.

Korban ditemukan Tim SAR Gabungan pukul 13.40 WIB tidak jauh dari Jembatan Sungai Lenggang. Kemudian tubuh korban juga sudah tidak lengkap yaitu tangan kiri dan kaki kiri diduga dimakan buaya. Sebelumnya, Edy diketahui ingin melimbang timah di tepian Bendungan Pice pukul 05.30 WIB.

Namun, tiba tiba Edy diduga diterkam buaya dan dibawa ke tengah sungai. Menurut keterangan warga, tetangga sekitar sempat mendengar teriakan korban dan warga sempat ingin mengejar dengan perahu namun terlanjur dibawa ke jauh. Sebelumnya diberitakan, korban bernama Edi Pradesa.

Dia dilaporkan diserang buaya di Bendungan PICE, Kecamatan Gantung, Belitung Timur. Edi dikabarkan diserang buaya dari belakang. Peristiwa terjadi pada Minggu (13/6/2021) sekitar pukul 05.30 WIB.

Teror buaya juga terjadi di Kabupaten Bangka Selatan, Provinis Bangka Belitung. Pada 15 Juni 2021 lalu, seekor buaya muncul di sela sela aktivitas warga yang sedang beristirahat sewaktu menambang timah di Sungai Pukang Kikir Ulu Desa Nyelanding Kecamatan Air Gegas. Sebuah akun sosial media di Facebook milik Bos Ey yang mengirimkan sebuah video yang di dalamnya menggambarkan ada seekor buaya berukuran lebih kurang dua meter tiba tiba muncul di antara alat tambang milik warga pada Selasa, (15/6/2021).

Dalam video yang berdurasi 1,7 menit itu Bos Ey menceritakan jika ada seekor buaya yang tiba tiba muncul di hadapan para penambang yang saat itu sedang beristirahat. Dikonfirmasi melalui Pesan Whatsapp pada Rabu, (16/6/2021) malam, Pemilik Akun Bos Ey yang diketahui bernama asli Yanto menyebutkan jika kejadian ini terjadi pada Selasa, (15/6/2021) sekira Pukul 13.45 WIB. "Buaya itu tiba tiba muncul saat kami sedang beristirahat, buaya itu ternyata malah ke darat dan ada di sela sela sakan warga," ujar Yanto.

Saat buaya itu masih berada di sekitar alat tambang warga, Yanto bersama dengan tujuh orang rekannya terpaksa harus menghentikan aktivitasnya dan menunggu hingga buaya meninggalkan lokasi para penambang beraktivitas. Yanto mengakui jika di aliran Sungai Desa Nyelanding memang kerap ada buaya yang hilir mudik namun tidak sampai mendekati warga yang beraktivitas di tepian sungai. "Buaya itu memang sudah sering muncul, tapi biasanya jauh dari kami, nah kemarin itu tiba tiba muncul di sekitar kami," ujarnya.

Yanto mengakui saat mengetahui ada buaya yang muncul, dirinya bersama dengan tujuh rekannya panik bukan kepalang. "Tentunya panik, karena selama ini kan tidak pernah muncul di dekat dekat warga," terangnya. Kepanikan muncul kembali disaat ia ingin berbilas pasca berkutat di tepian sungai setelah menambang.

"Ada juga waktu kami mau berbilas tiba tiba muncul lagi buaya nya sehingga lagi lagi kami harus bergerak cepat," ungkapnya. Yanto mengakui dirinya bersama teman temannya belum berkeinginan untuk menangkap buaya yang sempat membuatnya ketakutan. Namun demikian, ia tetap mengingatkan kepada seluruh masyarakat maupun warga yang beraktivitas di tepian sungai untuk terus waspada dan berhati hati.

Warga Dusun Jalan Baru Desa Kepoh dihebohkan dengan adanya penangkapan seekor buaya berukuran sekitar tiga meter pada Sabtu, (12/6/2021) sore lalu. Buaya yang diduga telah menyerang warga saat bekerja tambang timah tungau di Sungai TPA Dusun Jalan Baru itu akhirnya berhasil ditangkap dengan cara dipancing menggunakan umpan seekor ayam. Seorang warga Desa Kepoh, Andi Kusuma saat dikonfirmasi oleh Bangkapos.com pada Minggu, (13/6/2021) membenarkan adanya penangkapan buaya di sungai tersebut.

Warga Pangkalpinang, Evan tak menyangka niatnya untuk mendapatkan ikan predator seperti toman dan gabus di rawa bekas alur air yang tak jauh dari aliran sungai di Kelurahan Tuatunu Kecamatan Gerunggang pupus. Bukan ikan melainkan predator pemangsa yang disebut disebut penguasa dua alam (air dan darat) yaitu buaya. Sore itu Minggu (13/6/2021) sekitar pukul 15.30 WIB Evan tiba bersma sang kakak ke lokasi.

Seperti biasa, angler (pemancing) lokal yang memang sangat suka memancing langsung melakukan casting. Lokasi ini sebenarnya bukan lokasi baru bagi Evan. Dia dan sang kakak sudah sering datang dan mendapatkan ikan toman dan gabus.

Lokasi ini tidak begitu jauh dari kediamannya di Gandaria. Setidaknya hanya dibutuhkan waktu kurang dari 15 menit untuk sampai ke lokasi. "Deketlah, memang niat ngisi waktu santai (minggu)," kata Evan kepada bangkapos.com Senin (14/6/2021).

Casting pertama, Evan tak mendapatkan apa apa. Namun semua berubah ketika casting kedua dilakukan. Umpan Evan disantap penghuni rawa.

Awalnya, dia senang dan bersemangat menggulung roll senar pancing. "Pikirku toman, tarikannya mantap. Lagi asyik strike, aku lihat ada ekornya (buaya) hitam," ujar Evan. Bukannya takut, Evan malah terus berupaya menarik senar pancing.

Dibantu sang kakak, Evan mengabadikan momen ini menggunakan kamera ponselnya. Duel tarik menarik antara kakak Evan dan buaya yang disinyalir tidak begitu besar itu terjadi beberapa saat. Meski tak besar, buaya itu tak mudah menyerah.

Hingga dekat pinggir rawa, buaya itu berontak dan berhasil melepaskan diri. Ternyata, kail besi berukuran cukup besar itu patah. "Buaya itu ngamuk, kail besiku patah. Ngeri buaya itu," ucap Evan.

Kejadian itu membuat Evan dan sang kakak memutuskan untuk berhenti memancing. Keduanya memilih pulang. Detik detik menegangkan duel Evan dan buaya itu sempat direkam video ponsel.

Penampakan buaya sering terlihat di lokasi memancing yang tak jauh dari permukiman warga ini. Evan dan sang kakak mengakui pernah beberapa kali kesempatan melihat secara langsung buaya berjemur. Ukurannya pun bervariasi, mulai dari yang kecil satu meteran hingga empat atau lima meter.

"Ada pernah lihat (buaya), berjemur. Ukurannya paling besar sekitar empat atau lima meter," papar Evan. Menurut Evan, lokasi ini memang berdekatan dengan aliran sungai kampak Tuatunu. Aliran sungai ini memang menjadi habitat buaya yang sudah lama dikenal warga.

"Pernah kami mancing, ada anak anak bilang jangan berisik ada buaya. Ternyata memang benar ada buaya di bawah pohon dekat pinggir aliran sungai. Ukurannya lumayanlah, jadi memang harus hati hati," papar Evan. Kepala Resort Bangka, Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Sumatera Selatan, Septian Wiguna, mengatakan, konflik ini terulang kembali karena indikasi kuat tumpang tindih ruang aktivitas manusia dengan buaya. "Ini menjadi salah satu indikasi kuat bahwa adanya fragmentasi habitat buaya. Sehingga menimbulkan tumpang tindih ruang aktivitas manusia dengan buaya dan juga semakin sedikitnya pakan alamiah buaya," jelas Septian Wiguna dikonfirmasi Bangkapos.com, Minggu (13/6/2021).

Disinggung, apakah buaya tidak ada lagi habitatnya sehingga menyerang manusia, ia mengatakan lebih tepat adanya fragmentasi habitat. "Di mana habitat buaya terpotong oleh adanya aktivitas aktivitas di sana. Salah satunya pertambangan timah. Habitat asli buaya kan di sungai, apabila keberadaannya misalnya di kolong eks tambang itu sudah mengarah pada ciri ciri fragmentasi habitat," jelasnya. Septian menambahkan, pihaknya saat ini kesulitan untuk melakukan upaya konservasi.

"Terus terang, saat ini kami kesulitan untuk melakukan upaya konservasi. Idealnya adalah ada satu lokasi sebagai zona hidup buaya yang dialokasikan khusus dan jauh dari jangkauan/aktivitas manusia," kata Septian. Namun, menurutnya di Bangka Belitung rata rata sungai yang ada merupakan wilayah hidup masyarakat yang menjadi kesulitan BKSDA. "Sehingga kami mengajak semua pihak untuk duduk bersama memikirkan solusi, BKSDA dan Alobi tidak dapat bergerak sendiri. Perlu ada dukungan dari berbagai pihak terutama pemerintah daerah dalam penanganan konflik buaya ini,"terangnya.

Ia memberikan saran untuk merencanakan ulang tata ruang sehingga yang aman bagi manusia dan aman bagi keberlangsungan hidup buaya. Hellen Kurniati, Peneliti utama Pusat Penelitian Biologi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesa (LIPI) seperti dikutip dari nationalgeographic.grid.id, mengatakan bahwa penyebab buaya menyerang manusia adalah karena buaya kehilangan pakan alaminya. Ketika wilayah yang ditinggali buaya mengalami penurunan jumlah makanan, maka buaya akan mencari wilayah baru yang mampu menjamin keberlangsungan hidup mereka.

Buaya merupakan predator yang menargetkan hewan dengan ukuran lebih kecil dari ukuran tubuh mereka. Hewan yang menjadi incaran mereka adalah ikan, burung, reptil, dan mamalia kecil. Sedangkan reptil yang memangsa mamalia besar adalah aligator.

Baik buaya maupun aligator, mereka hanya menyerang ketika ada objek yang bergerak di sekitarnya. Pembangunan wilayah yang mengalihfungsikan kawasan habitat buaya juga berdampak pada jumlah makanan buaya. Karena pembangunan, habitat alami buaya terganggu dan buaya menjadi mudah bersinggungan dengan manusia secara langsung.

Dilansir dari laman BBC, Rick Langley dari dari Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan North Carolina di Raleigh, mengatakan bahwa serangan buaya cenderung menjadi lebih umum karena populasi manusia dan buaya semakin meningkat. Sedangkan pembangunan yang dilakukan oleh manusia semakin gencar dilakukan dan merambah habitat buaya. Tidak hanya populasi, musim juga mampu menjadi faktor pemicu agresifitas buaya.

Musim kemarau merupakan musim kawin bagi buaya, sehingga beberapa jenis dari mereka akan menjadi lebih sensitif dan mudah menyerang. Sebenarnya, manusia bisa saja berdampingan dengan buaya tanpa harus menimbulkan masalah. Selama aturan aturan yang sudah ditegakkan dipatuhi oleh manusia.

"Hidup berdampingan dengan predator besar berbahaya mengharuskan kita untuk memahami perilaku mereka dan menjaga perilaku saat berada di sekitar mereka," ucap Simon Pooley dari Birkbeck College, University of London.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.